Rahasisa dan Hikmah Puasa

Khutbah Pertama

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ، نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهْ، وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ، وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

يَا أَيُّهَا النَّاسُ أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ

قَالَ تَعَالَى: يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ

قَالَ تَعَالَى: يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوْا رَبَّكُمُ الَّذِيْ خَلَقَكُمْ مِّنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيْرًا وَنِسَآءً وَاتَّقُوا اللهَ الَّذِيْ تَسَآءَلُوْنَ بِهِ وَاْلأَرْحَامَ إِنَّ اللهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا

يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ وَقُوْلُوْا قَوْلاً سَدِيْدًا. يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُوْلَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيْمًا

أَمَّا بَعْدُ؛

فَإِنَّ أَصْدَقَ الْحَدِيثِ كِتَابُ اللهِ، وَخَيْرَ الْهَدْيِ هَدْيُ مُحَمَّدٍ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، وَشَّرَ الأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا، وَكُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ، وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ، وَكُلَّ ضَلاَلَةٍ فِي النَّارِ

اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ

Ma’asyirol Muslimin Rahimakumullah

Segala puji bagi Allah subhanahu wa ta’ala. Shalawat dan salam semoga senantiasa tercurahkan kepada Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam. Kemudian dari tempat ini saya serukan kepada diri saya pribadi dan kepada jamaah sekalian untuk selalu memelihara dan meningkatkan iman dan taqwa, karena dengan bekal iman dan taqwa inilah seseorang akan bahagia baik di dunia dan terlebih lagi di akhirat.

Bulan suci Ramadhan insya Allah sebentar lagi akan datang. Bulan mulia yang selalu dirindukan kedatangannya dan disayangkan kepergiannya. Betapa tidak, bagi muslim sejati Ramadhan adalah bulan yang penuh berkah, rahmat, dan ampunan. Hanya orang zhalim dan munafiq yang di dalam hatinya ada penyakit saja yang bersikap apatis dan mengabaikan kehadiran bulan Ramadhan.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، قَالَ: «إِذَا جَاءَ رَمَضَانُ، فُتِّحَتْ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ، وَغُلِّقَتْ أَبْوَابُ النَّارِ، وَصُفِّدَتِ الشَّيَاطِينُ

Diriwayatkan dari Abu Hurairah radhiyallohu ‘anhu, sesungguhnya Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Jika telah datang bulan Ramadhan dibukalah pintu-pintu surga, ditutup pintu-pintu neraka, dan dibelenggu setan-setan”. (HR. Ahmad, Abu Daud, Ibnu Majah, Tirmidzi, dan Nasa’i). Hadits shohih.

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُون

Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kalian berpuasa sebagaimana telah diwajibkan atas orang-orang sebelum kalian agar kalian bertakwa. (QS Al-Baqarah: 183)

Puasa menurut bahasa artinya menahan sesuatu dan meninggalkannya. Adapun secara istilah syar’i, puasa adalah menahan diri untuk tidak makan, tidak minum, dan tidak berhubungan badan suami istri dengan niat ibadah dari terbit fajar shadiq (subuh) sampai terbenam matahari (maghrib) dan meninggalkan perbuatan yang dilarang dan yang diharamkan, sebagai kesempurnaan puasa.

Sudah tidak diragukan lagi bahwa sesungguhnya puasa memiliki rahasia, manfaat, atau keuntungan sangat penting dan banyak yang tidak diketahui oleh orang-orang pada umumnya. Mereka menganggap puasa membuat dirinya kelaparan, membuat badannya menjadi sangat lelah luar biasa, dan menghalangi kebebasan, menyiksa badan, dan sebagainya.

Akan tetapi para intelektual dan para ulama mereka telah meneliti lalu mendapatkan rahasia- rahasia dan hikmah puasa dan diperkuat lagi oleh para dokter. Mereka melihat bahwa puasa adalah pengobatan yang terbesar dan sebaik-baik pencegah datangnya penyakit, dan obat yang paling mujarab untuk penyakit-penyakit badan yang obat-obatan tidak berguna di dalam pengobatan kecuali dengan diet yang sempurna, dan tidak makan dan tidak minum untuk beberapa saat.

Maka Allah subhanahu wa ta’ala tidaklah mensyari’atkan ibadah kecuali untuk mendidik di dalam diri manusia pembawaan sifat taqwa untuk membiasakannya atas ketundukan dan peribadatan dan taat kepada perintah-perintah Allah subhanahu wa ta’ala yang Maha Agung lagi Maha Berkuasa.

Adapun rahasia atau hikmah disyariatkannya puasa yaitu :

1. Puasa adalah peribadatan kepada Allah subhanahu wa ta’ala, dan melaksanakan perintah-perintahnya, dan memelihara diri dari yang diharamkan Allah subhanahu wa ta’ala, oleh karena hal tersebut disebutkan dalam hadits qudsi Allah subhanahu wa ta’ala berfirman, “Setiap amalan bani Adam (manusia) untuk dirinya sendiri kecuali puasa, sesungguhnya puasa itu untuk-Ku dan Akulah yang akan memberi balasan dengannya, dia meninggalkan makanannya dan minumannya dan syahwatnya untuk-Ku”. Maka perasaan manusia dengan peribadatan kepada Allah subhanahu wa ta’ala, dan perasaan tunduk kepada perintah-Nya dan hukum-Nya, dan itulah tujuan beribadah yang paling tinggi dan sasaran ibadah yang paling agung, bahkan hal tersebut adalah asas atau pokok yang terpusat atasnya hikmah penciptaan manusia.

Allah SWT berfirman,

وَأُمِرْنَا لِنُسْلِمَ لِرَبِّ الْعَالَمِيْن

artinya: “dan kita disuruh agar menyerahkan diri kepada Tuhan semesta alam.” (QS. Al-An’am: 71)

2. Hikmah kedua yaitu puasa adalah pendidikkan jiwa/diri, dan pembiasaannya atas kesabaran dan pembiasaan menanggung kesulitan, kesusahan beramal dan berjuang di jalan Allah subhanahu wa ta’ala, dan puasa mendidik kekuatan tekad, dan kemauan yang kuat. Karena diperlukannya kekuatan ‘azimah (tekad) dan kekuatan kemauan yang mantap dan puasa menjadikan manusia sebagai hakim, penguasa atas hawa nafsunya dan berbagai macam kesukaannya dan kecenderungannya. Maka orang yang berpuasa tidak menjadi hamba/budak atau tawanan dari nafsu syahwatnya, dan justru orang yang berpuasa dirinya, dan nafsunya berjalan di atas petunjuk syari’at/aturan Allah subhanahu wa ta’ala, dan di atas cahaya ilmu dan akal pikiran yang jernih. Ada perbedaan besar diantara manusia yang dikendalikan oleh syahwat hawa nafsunya maka dia hidup seperti binatang, hidup hanya untuk perutnya dan nafsu syahwatnya.

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,

وَالَّذِينَ كَفَرُوا يَتَمَتَّعُونَ وَيَأْكُلُونَ كَمَا تَأْكُلُ الْأَنْعَامُ وَالنَّارُ مَثْوًى لَهُ

yang artinya: “Dan orang-orang kafir bersenang-senang (di dunia) dan mereka makan seperti makannya binatang. Dan jahannam adalah tempat tinggal mereka. (QS. Muhammad: 12)

dan sangat berbeda dengan manusia yang mengendalikan nafsu syahwatnya maka dia seperti salah satu dari malaikat-malaikat.

3. Puasa mendidik manusia karakter/tabi’at penyayang, lembut, dan penyantun dan menjadikan manusia yang berhati lembut, jiwanya baik, dan bergerak dengan arahan keimanannya. Puasa tidak melarang manusia sama sekali tidak boleh makan dan minum, bahkan dapat membentuk kekuatan ruhiyah pada diri manusia agar merasakan perasaan saudaranya yang menderita kelaparan, kesusahan, dan penderitaannya lalu mengulurkan bantuan, pertolongan dan menghapus air mata orang-orang yang menderita kemalangan, dan menghilangkan kesedihannya dengan bantuan dan bantuan orang yang dermawan yang dilatih oleh puasa Ramadhan sebulan penuh.

Dan sungguh telah dikatakan kepada Nabi Yusuf ‘alaihis salam.

«لِمَ تَجُوْعُ وَأَنْتَ عَلَى خَزَائِنِ الأَرْضِ فَقَالَ: أَخْشَى إِنْ أَنَا شَبِعْتُ أَنَ أَنْسَى الْجَائِعَ

Artinya: “Kenapa engkau menahan diri tidak makan sedangkan engkau adalah penguasa yang memegang perbendaraan bumi. Lalu Nabi Yusuf ‘alaihis salam berkata: “Aku khawatir jika aku kenyang, maka aku akan melupakan orang yang lapar (rakyat yang menderita kesusahan)”.

4. Puasa mendidik nafsu manusia dengan memupuk rasa takut kepada Allah subhanahu wa ta’ala, dan perasaan senantiasa selalu diawasi-Nya baik dalam keadaan sunyi sendiri, atau di hadapan banyak orang, dan puasa menjadikannya orang yang mampu memelihara dirinya dan menjaga kesucian jiwanya jauh dari apa-apa yang diharamkan Allah subhanahu wa ta’ala, dan demikian juga rahasia puasa adalah membentuk sifat taqwa {لَعَلَّكمْ تتَّقُونَ} dan taqwa adalah buah dan hasil dari pendidikan Ramadhan yang mempersiapkan diri orang yang berpuasa untuk tunduk dan patuh kepada aturan Allah subhanahu wa ta’ala dengan meninggalkan nafsu syahwatnya yang dibolehkan seperti makan, minum, dan berhubungan suami istri tapi dia tahan ketika puasa untuk melaksanakan perintah Allah subhanahu wa ta’ala dan ikhlas mengharap pahala di sisi-Nya dan inilah semua rahasia, dan ruhnya dan hikmahnya yang mulia dari puasa Ramadhan.

Betapa agung dan luhurnya rahasia dan hikmah disyari’atkan puasa oleh Allah subhanahu wa ta’ala yang maha Adil dan Bijaksana

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بِاْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، وَتَقَبَلَّ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. وَقُلْ رَبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَأَنْتَ خَيْرُ الرَّاحِمِيْنَ. وأَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا فَاسْتَغْفِرُوا اللهَ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

 

Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ حَمْدًا كَثِيْرًا كَمَا أَمَرَ، فَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى عَنْهُ وَحَذَّرَ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ، الوَاحِدُ القَهارُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ سَيِّدُ اْلأَبْرَارِ

وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلَّمَ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا

قَالَ تَعَالَى: يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ

قَالَ تَعَالَى: وَمَن يَتَّقِ اللهَ يَجْعَل لَّهُ مَخْرَجً

وَقَالَ: وَمَن يَتَّقِ اللهَ يُكَفِّرْ عَنْهُ سَيِّئَاتِهِ وَيُعْظِمْ لَهُ أَجْرًا

ثُمَّ اعْلَمُوْا فَإِنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِالصَّلاَةِ وَالسَّلاَمِ عَلَى رَسُوْلِ

فَقَالَ: إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ، يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ

اَللَّهُمَّ أَرِنَا الْحَقَّ حَقًّا وَارْزُقْنَا اتِّبَاعَهُ، وَأَرِنَا الْبَاطِلَ باَطِلاً وَارْزُقْنَا اجْتِنَابَهُ

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا

سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ، وَصَلَّى اللهُ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ. وَسَلاَمٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ

عِبَادَ اللهِ، إِنَّ اللهَ يَأْمُرُكُمْ بِالْعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيتَآئِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَآءِ وَالْمُنكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ. وَأَقِمِ الصَّلاَةَ

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.