Zakat Untuk Biaya Sekolah

alhikmah.ac.id – Assalamu’alaikum warrahmatullahi wabarrakatuhu.

Kakak kandung saya akam memasukkan anaknya ke perguruan tinggi, tetapi kekurangan biaya. Dan kebetulan saya mau menunaikan kewajiban saya yaitu membayar zakat maal. Bolehkah zakat maal tsb saya bayarkan ke kakak saya untuk keperluan tersebut di atas?

Atas jawabannya saya ucapkan terima kasih.

Jazzakumullah khair.

Wassalamu’alaikum warrahmatullahi wabarakatuhu

Jawaban

Waalaikumussalam Wr Wb

Saudaraku yang dimuliakan Allah swt

Didalam kitab al Mausu’ah al Fiqhiyah dinukil pendapat Ibnu Abidin dari kitab “al Mabsuth” yang mengatakan bahwa tidak boleh memberikan zakat kepada orang yang memiliki (harta melebihi) nishab kecuali kepada penuntut ilmu, orang yang yang berperang dan yang terputus dalam perjalanan haji.

Ibnu Taimiyah pernah ditanya tentang orang yang tidak memiliki sesuatu untuk membeli buku-buku agar dirinya disibukan dengannya (buku-buku tersebut). Dia menjawab,”Untuk itu diperbolehkan mengambilnya dari zakat sesuai kebutuhannya berupa buku-buku ilmu pengetahuan yang membawa manfaat bagi agama dan dunianya.”

Al Bahuti berkata,”Mudah-mudahan hal demikian tidak keluar dari asnaf (golongan-golongan penerima zakat) karena hal itu termasuk dalam segala sesuatu yang dibutuhkan seorang pencari ilmu dan ia bagaikan nafkah baginya.”

Sebagian fuqaha ada yang hanya mengkhususkan pemberian zakat hanya kepada para penuntut ilmu syar’i saja. Dan para ulama Hanafi menegaskan bolehnya pemindahan zakat dari suatu negeri ke negeri lainnya untuk para penuntut ilmu. (al Muasu’ah al Fiqhiyah juz II hal 10254 – 10255)

Disebutkan pula bahwa orang yang memiliki kesanggupan mendapatkan penghasilan namun disibukkan oleh menuntut ilmu syar’i maka tidak ada halangan untuk diberikan zakat kepadanya karena menuntut ilmu adalah fardhu kifayah berbeda dengan orang yang memfokuskan dirinya untuk beribadah. Sebagian ulama Syafi’i mensyaratkan orang yang menuntut ilmu itu harus tergolong orang yang cerdas yang diharapkan dengan kecerdasannya bisa bermanfaat bagi kaum muslimin. (Juz II hal 8256)

Biaya masuk perguruan tinggi juga termasuk pada pembiayaan studi anak tersebut agar bisa kuliah dan menyelesaikan studinya di suatu perguruan tinggi. Dan pada dasarnya ia tidaklah termasuk kebutuhan dasar yang bisa diberikan zakat kepadanya. Ia menjadi kewajiban orang tuanya jika ia memiliki kelapangan rezeki dan kesanggupan untuk membayarkannya.

Akan tetapi jika orang tuanya tidak memiliki kesanggupan untuk itu maka zakat bisa diberikan kepadanya dengan persyaratan :

  1. Ilmu yang dipelajarinya tergolong dalam ilmu-ilmu syar’i (agama).
  2. Jika ia bukan tergolong ilmu-ilmu syar’i akan tetapi ilmu-ilmu dunia, seperti : kedokteran, teknik atau sejenisnya maka zakat bisa diberikan kepadanya jika ia tergolong fakir. Diantara makna fakir adalah tidak memiliki penghasilan sama sekali atau memilikinya akan tetapi tidak mencukupinya.
  3. Anak yang akan kuliah tersebut tergolong anak yang cerdas yang diharapkan bisa menyelesaikan perkuliahannya dan memberikan manfaat dengan ilmunya kepada kaum muslimin.

Wallahu A’lam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.